Sunday, February 28, 2010

RINDUKU KEMBALI HADIR...


Aku duduk sendirian merindui pemergianmu seorang kekasih Allah yang menjadi idolaku. Rinduku kembali menebal mengenangkan seorang yang bergelar kekasih agung,sirohmu aku ikuti dengan penuh linangan air mata,rinduku padamu terlalu dalam mengenangkan perjuanganmu yang penuh kecekalan dan berbekalkan pengharapan kepada Allah dan rasa jemu yang tak pernah kunjung tiba kau teruskan perjuanganmu sebagai utusan agung yang terukir didalam imanku engkau sebagai pesuruh Allah…engkaulah utusan agung,pada ku engkaulah idolaku.

Selawatku keatasmu mengenangkan ucapan akhirmu ummati,ummati,ummati menjadi kata azimat pada diri untuk meneruskan perjuanganku ini dan aku mohon padamu ya Allah moga usahaku ini tidak menjadi kerjayaku tetapi menjadi pejuanganku untuk meneruskan usahamu sebagai seorang penyelamat.

Bagaikan pepasir disimbah lautan,hidupku sebagai hamba yang mengikir dihujung usia dunia ,seindah sedamai melihat lautan menyimbah daratan terukir pada hatiku namamu Muhammad kekasih agung,marilah kita berselawat keatas rasul,cintai kekasih Allah Muhammad pesuruh Allah yang membawa iman kepada kita sebagai hamba yang mencorak dipenghujung usia dunia. Rinduku kembali hadir bersama linangan air mata penuh dengan rasa kagum terhadapmu yang bergelar seorang kekasih agung tiada ucapan yang layak aku ukirkan melainkan selawatku keatasmu dari seorang hamba yang begelar ummatmu.

Meniti sirohmu dengan penuh rasa kagumku terhadapmu begelar pesuruh Allah kerana engkau sodiqi amen,engkau habibullah,engkau rosulillah yang membawa iman dan islam yang menyinari hidup kami sebagai umatmu yang dipimpin oleh oleh alquran dan sunnahmu sebagai harta peninggalanmu yang penuh erti kepada kami dalam mewarnai hidup kami dengan ajaranmu lantas sebagai wahyu dari Allah.

Sekeping hati dibawa berlari jauh melalui jalan yang sepi merentasi jalan yang berduri tapi jalan kebenaran sentiasa menemani orang berjuang diatas jalanmu rasa cinta mula berputik dihatiku linanggan air mata ku mulai bercucuran kalamku mula terukir ‘ALLAHHUMMA SOLLI A’LA SAIDINA MUHAMMAD’ kalam rindu ku kepadamu yang bernama kekasih agung,tuhan dosaku mengunung tinggi tapi rahmat mu melangit luas kekasihmuku kenang kecekalannya cuba aku warisi sirohnya aku tatapi akhlaknya ku jadikan teladan, wahai tuhanku yang esa bertapa kerdilnya aku sebagai hambamu berkelana dibumi syuhada’ bau pohon tin yang mula terasa segar, megimbau kembali sejarah para syuhada’ mempertahankan Agama Allah. Nama mereka megah terukir diatas tembok para syuhada’ melakarkan seribu sejarah menghiasi bumiku berkelana tanahnya ku gengam mengenang masa yang lampau merintih sebuah perjalanan yang penuh makna memberikan ku harapan yang mengunung dan rasa syukur yang teramat sangat. sujudnya aku pada tanah yang menjadi saksi syahidnya para syuhada’ dibumi mu’tah , subhanallah, walhamdulillah,walaillah hai’llallah Allahhuakbar. Ya rasullullah ya habibullah aku duduk bersendirian mengingatimu aku tahu padanya tiada mungkir, janjinya aku pegang menjadi perintis perjuanganku dalam menghalusi sebuah perjalanan yang panjang.

Dalam sebuah perjalanan yang panjang hanya doa yang kupanjatkan memohon redhonya yang menjadi harapanku sepanjang aku berkelana dibumi yang bergelar dataran syam datang menemani mereka yang bergelar para ambiya’,para sahabat,dan para syuhada’ . bumi yamg menjadi saksi kepada para utusan Allah dan mungkin terasa dekatnya aku dengan bumi madyan namun mungkin itu hanya kaul sahaja ,jauh sekali aku melalui jalan yang sepi jalan kebenaran terbentang luas rinduku mula menebal rasa cintaku mula mendalam kerana aku tahu tangisnya engkau pada sahabat engkau yang dikasihi zied harethah menjadikan diriku ini mulai sebak mengenangkan engkau sebagai utusan agung menghiasi dirimu dengan risalah agung untuk kau sebarkan kepada manusia yang tersasar jauh dari persimpangan , hanya berbekalkan janji Allah kau relakan diri kau melangkah menyampaikan kebenaran untuk menyinari isi alam yang berkabur ini.

Terasa diri ini kurang bersyukur menilai diri ini terlalu dhoif dan lemah hanya pada mu ya Allah aku memohon dari sifat lalaiku yang sering menguasaiku ya Allah ampunila diriku ini.sejernih embum pagi mewangi dipagi, merasa dekat diri dengannya bersama duka hadirnya suka hatta hati ku mula keluar dari dunia yang penuh tipu tiadalah ku tahu jalan ini penuh liku ,selama ini ku mencari penawar hati untuk menemani satu perjuangan suci denganya disisi perjuangku bertambah semangat dalam redho cuba aku melangkah,diriku sudahpun aku wakafkan kepadamu bersedia mewarisi satu tugas mulia ,nafsuku cuba aku tundukkan untuk satu perjuangan ini dapat diteruskan dengan rela diri ku mencari-mencari pintu untuk ku usaha dimanakah haluanku yang patut ku tempuh akhirnya ku jumpa ku cuba buka lalu terbuka pintu ku lihat dihadapan pintu itu tangga yang bertingkat-tingkat dihujung penantianya terdapat singa-singa yang liar menanti seorang untuk menjinakkan singa-singa liar ini dengan tabah ku melanghah namun terlalu berat untuk melangkah rasa takut mengusai diriku ini yang pasti hidup ini ada suka dan duka sinar dan cahaya cuba ku cerahi namun aku tidak mengcukupi peralatan untuk ku bawa bersamaku ,kembali mengimbau masa yang lampau mengingati kata-kata azimat dari bondaku untuk ku jadikan simpulan hikmat supaya diri ini dapat meneruskan perjalanan yang jauh ini.

Ya rasullullah perjuanganmu cubaku warisi namun tiada daya untukku cuba diri ini terasa kosong munajatku pada mu Ya Allah untuk mohon redhomu untuk menjadi seorang Al-muttaqin ikhlas dan jujur perjalanan hidup ini merentasi subuah perjalanan hidup ini. Ku tahu ini adalah pengalaman diri,cabaran dan dugaan mendewasakan diri yang pasti ini adalah sunnatullah yang cuba aku lalui,tanpa iman dalam hati pasti aku tersungkur terlebih dahulu. Sabar menempuh jalan ku tahu dunia ini penuh dengan pancaroba cuba selamatkan namun badanku kaku.

Air mata keinsafan mulai mengalir menatapi siroh perjuangganmu di satu pertiga malam yang sepi,benar apa yang dikata rindu itu memaksaku mencintai mu wahai kekasih Allah, dalam dadaku diselubunggi rasa rindu kasih dialam cinta membuatkan aku mengalamun panjang mahabbah yang lahir dalam diriku mengerti apa itu perjuangan. Baruku tahu rahmat kasih sayang itu terlalu besar untuk ku fahami ,rintihan sepertiga malam mengingati perjalananmu kekasih allah menempuhi jalan ini untuk mereka mememiliki kejayaan untuk aku bersama mereka susuli perjalanan kekasih allah agar aku tidak rugi dalam hidup ini.

Kelmarin hanya tinggal kenangan bersama peristiwa semalam kepastian membunuh kerisauan dalam iman cubaku memburu hanya kudrah tuhan bisa menyatukan sesama insan rahmat kasih sayangmu cubaku abadikan kasih dialam cinta seorang fisabilillah ,menyepi diadalam rindu kasihku terhadapmu terlalu tinggi membuatkan diri menyapa diri sendiri melihat sebuah erti perjuangan tiada putus asa dan berharapkan janji Allah yang bakal menemani seorang mujahid dalam perjuangan yang tiada kesudahan ,semalam sudah kepenghujungnya ,tagih simpatiku hanya padamu sahaja Ya Allah,tak ternilai air mata dari permata hanya ampunanmu aku mengemis untuk kusemaikannya menjadikan pohon makrifat agar ku dapat berteduh dengan lena dalam terik seorang fisabillah namun ku tahu ranjaunya takkan berhenti bagi seorang yang bergelar fisabilillah namun hanya mampu melamar redhomu didalam sebuah perjalanan yang panjang dihiasi kekaca yang bertaburan.

Telah beribu tahun sudah berlalu rasa cintaku pada sirohmu masih kutatapi.ya nabi,ya rasul, salammualaik, keagunganmu benar berlaku dan sudah berlalu ku yakin pastikan berulang sejarah agungmu itu,walaupun islam kembali asing gerak kami mula janggal dan aneh sunnahmu cuba kami kekalkan perjuanganmu cuba kami warisi tiada lagi erti mengharap hanya tagih simpatiku kepada Allah menjadi kalam perjuanganku ini biarlah basah dengan iman dan ukhwah seindah sedamai hatiku melihat kalammu berbicara namun hadir rasa gerun dihatiku melihat ancamanmu hanya doa kupohon agar dijauhi dari azabmu .

Muhammad khotimulambiya’muhammad sodiquameen,Muhammad habibullah Muhammad rasullullah tiada manusia sehebat seperti kamu ya rasulullah kerana aku tahu engkau rahmat kulliamen , kutahu jalan kebenaran tak semestinya sunyi pasti banyak jerangkap samar menunggu mangsa ,jalan kebenaran indah terbentang bila disapa duri yang sepi kukuatkan kaki yang melangkah tiadalah kuharapkan jalan yang senang namun dalam sukarku merintih sebuah erti perjuangan dalam diri seorang murabbi kadang kala teriknya terlalu sukar untuk kulalui melihat kisah seribu duka menghiasi dalam diriku ini kuharap sudah berlalu. Senja semakin hampir tiba inginku akhirkan sisa sisa tinta ini pada penghujungnya…..hanya tinta yang biasa lafaz peribadimu ku dealami engkau ku jadikan idolaku ….hanya tuhan sahaja tahu betapa rindunya ku padamu ya rasullullah, tuhanku ampunilah dosaku dari kejahilan hambamu,pagiku ingat petangku lupa itulah kelemahan hambamu,ya tuhanku ku sering berjanji namun aku juga sering mungkir, oh tuhanku kau ampunilah hambamu ini akulemah aku jahil kaulah maha pengasih kaulah pengampun pada hamba-hambamu tuhan diri ini tidak layak kesyurgamu tapi tidak sanggup menghadapi nerakamu, kutakut nerakamu ampunilah dosaku ini ,kujuga sering menangis padamu namun kuketawa juga akhirnya ampunilah hambamu inidari segala kelalaianku terimalah taubatku ini.

Alangkah indahnya hidup ini andai dapat kutatap wajahmu itu sudah pasti mengalir air mataku ini alangkah bahagianya hidup ini andai dapat ku kucup tanganmu sudah pasti mengalir berkatmu padaku ini ya rasulullah ku tak pernah tatap wajahmu terasa rindunya kepada kau ya rasulullah kutahu betapa sayangnya kau pada kami sirohmu kujadikan pedoman merintih sebuah perjalanan yang jauh ini ya Rasulullah terimalah kami sebagai ummatmu.hanya pengharapan syafaatmu dihari perhitungan dari hamba mu yang terlalu dhoif ini kaulah penyelamat umatmu lafaz syahadahku moga kau terima aku sebagai ummatmu ya rasullullah kata cinta padamu ku lafazkan pada ya rasulullah tidak ada insan seagung kau ya Muhammad cintaku pada mu hati kutsabitkan lagi untuk menjadi ummat yang dikasihimu oleh ya rasulullah tidak terkata akan kalam ku ini hanya kumampu akhiri dengan sebak dihati ini mengenang akan perjuanganmu…..aku cintakanmu ya rasulullah….

No comments:

Post a Comment

anda mungkin juga meminati ini

Related Posts with Thumbnails
Loading...

tatapan

Loading...